Mengapa Harus Berteriak

Si kecil kian pintar saja. Termasuk pintar berteriak. Minta apa saja, disampaikan lewat teriakan. Bahkan sering berteriak tanpa makna yang jelas. “Maaaa sambil kakinya menghentak lantai. Bicaranya pun masih cadel. Sang mama yang berdiri tak jauh …susu!” teriak Dina kecil darinya menja wab, “Iya… kenapa mesti berteriak sih, Dek? Kan, Mama ada di sini.” Mira pun meletakkan ponselnya dan membuatkan susu buat Dina.

Baca juga : Beasiswa S1 Jerman Full

Di lain waktu, Mira sedang tak sibuk pun Dina akan berteriak meminta sesuatu. Kenapa, sih, harus berteriak segala? Mama Papa, inilah asyiknya masa batita, masa ketika anak mengeksplorasi semuanya, termasuk suaranya sendiri. Pada periode ini, anak bisa merasakan bahwa dengan berteriak, suara yang dihasilkannya akan berbeda, sehingga ia mencoba dan mencoba lagi aneka jenis teriakan dan mendapat kepuasan mendengar hasilnya.

Ia juga mulai untuk mengenal lingkungan atau orang lain dan mulai bisa menyebutkan hal-hal di sekitarnya. Seru, bukan? Namun, berteriak juga perlu diwaspadai sebagai tindakannya mencontoh orang-orang di sekelilingnya. “Bisa juga anak meniru orang yang ada di sekitarnya yang berteriak ketika membutuhkan sesuatu, jadi anak menggunakan pola yang sama dari lingkungannya,” ujar psikolog Woelan Handadari.

Kemungkinan lain, si batita berteriak disebabkan ia merasa tak mendapat perhatian yang diinginkan. Misal, ketika ia meminta sesuatu, orang dewasa di sekitarnya tetap sibuk dengan kegiatannya, termasuk jika Mama Papa sibuk dengan ponsel saat menemani buah hatinya. Woelan mengatakan, “Anak merasa keinginannya diabaikan maka anak mencoba menguatkan permintaan dengan berteriak karena merasa jengkel atau kesal.”

Berikan Respons Positif

Apa pun alasan batita berteriak, Woelan menekankan agar kita tidak merespons dengan teriakan yang sama bahkan lebih keras daripada anak. “Jika itu yang terjadi, anak akan semakin bereaksi, bahkan tidak hanya berteriak tapi akan muncul perilaku lain, membanting atau melempar mainan, atau bergulung-gulung di lantai, atau mungkin lebih hebat lagi,” urai Woelan. Singkat kata, saat orangtua terkejut mendengar teriakan si kecil, jangan terpancing melakukan hal yang sama. Justru, kita perlu mengajaknya menenangkan diri dan menurunkan suara.

Sumber : https://ausbildung.co.id/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *